Minggu, 03 Juni 2012

Burmese python "Python molurus bivittatus"

Name: Burmese Python Atau Sanca Bodo
Nama Latin: Python molurus bivittatus
Ular sanca bodo atau Python molurus, termasuk salah satu jenis ular yang banyak dipelihara oleh pencinta binatang. Namun tidak sedikit yang menyadari bahwa ular sanca bodo yang biasa disebut juga sebagai Asiatic Rock Python termasuk salah satu binatang langka yang dilindungi undang-undang di Indonesia. Ular sanca bodo (Python molurus) dilindungi berdasarkan PP Nomor 7 Tahun 1999.
Ular sanca bodo terdiri atas dua anak jenis (subspesies) yaitu Python molurus molurus yang dijumpai di India, Bangladesh, Pakistan hingga Nepal dan Python molurus bivittatus yang hidup secara alami di Indochina termasuk Indonesia (Sumatera, Kalimantan, Jawa, Bali, Sumbawa, dan Sulawesi).

Klasifikasi ilmiah: Kerajaan: Animalia; Filum: Chordata; Kelas: Reptilia; Ordo: Squamata; Upaordo: Serpentes; Famili: Pythonidae; Genus: Python; Spesies: Python molurus; Subspesies: Python molurus molurus dan Python molurus



Perilaku:
Piton Burma adalah nokturnal (hewan yang hidup dimalam hari) dan hidup di hutan hujan. Ketika muda mereka tinggal di rumah yang berada di lubang2 tanah dan di pohon, tetapi ketika mereka tumbuh dan memperoleh ketebalan badan yang cukup, mereka cenderung untuk membatasi gerakan mereka, sebagian besar di tanah. Mereka juga perenang yang sangat baik, karena dapat tetap terendam sampai setengah jam. Piton Burma menghabiskan sebagian besar waktu mereka berrsembunyi di semak-semak. Di bagian utara dari jangkauan piton burma, selama beberapa bulan, dalam musim dingin, mereka akan melakukan brumasi di dalam lubang pohon, di lubang2 tepian sungai, ataupun di bawah batu. Brumasi secara biologis berbeda dari hibernasi. Sementara perilaku memiliki manfaat serupa, khususnya untuk menahan musim dingin tanpa bergerak, itu juga melibatkan persiapan baik laki-laki dan organ-organ reproduksi wanita untuk mendatangkan musim kawin.

Negara
Asal: Asia Tenggara, IndonesiaSize: Burmese pythons bisa mencapai panjang 17 to 18 feet dan berat mencapai 200 pounds or lebih. Sangat mungkin ular ini dapat mencapai panjang 10 feet pada 18 bulan. Rekor yang tercatat adalah 26 feet
Umur : Burmese pythons dapat mencapai 25 tahun atau lebih dalam pemeliharaan yang baik.

Umum: Dengan tersedianya jenis yang banyak di penangkaran, sekarang bisa diperoleh bermacam warna dan jenis. Yang paling populer adalah

> Albino

> Hijau

> labyrinth

> Leucistic burmese python


> Granit

> Caramel burmese python


> Dwarf burmese python


> StripedBurmesePython
http://www.scserp.com/SCSPhotoGalleryPythonsFullSizeImages/StripedBurmesePython001.JPG

> Tiger.


hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memelihara python molurus ini:
Kandang :
Seekor Burmese Python ukuran kecil membutuhkan tempat paling minim seukuran aquarium 20 gallon atau lebih, sampai dia mendapat tempat yang lebih besar. Di karenakan ukuran yang besar kadang harus di buat dengan ukuran minimal : 6 – 8 feet panjang X 2 – 4 feet lebar X 3 – 4 feet tinggi. Sangat tidak disarankan menggunakan kayu yang belum finishing dikarenakan lebih mudah cepat rusak. Temperatur: Siang Hari 85° to 90° F, dengan tempat berjemurnya antara 90° to 93° F. Malam hari temperatures berkisar at 75° to 80° F.
Pemanas dan Penerangan :
Lampu UV tidak diperlukan, untuk ular jenis ini. Pencahayaan sekitar 10 sampai dengan 12 jam bisa menggunakan lampu pijar biasa. Menggunakan lampu pijar sebagai pemanas atau keramik penghantar panas dapat juga di pakai sebagai penghangat. Pemanas dari batu santa tidak di anjurkan karena bisa overheat dan membuat ular terluka.
Alas :
Indoor / Outdoor carpet model Atroturf TM dianjurkan dalam pemakaian karena mudah dibersihkan dan anti bakteri, selain itu yang paling mudah adalah koran, sangat tidak disarankan mengunakan Alas yang mgandung Cedar karena Cedar mengandung racun yang bisa membunuh ular.
Lingkungan Tempat tinggal :

Dikarenakan ular ini berasal dari Hutan Tropical basah, jadi memerlukan kelembaban yang sesuai. Terlalu lembab dapat menimbulkan tumbuhnya bakteri maupun jamur demikian halnya apabila terlalu rendah kelembabannya menyebabkan terjadinya masalah dalam pergantian kulit. Di dalam kandang juga bisa disediakan air untuk menjaga kelembaban, tetapi harus di ingat bila malam harus di keluarkan dari kandang karena akan meningkatkan kelembaban.
Diet:
Setelah menetas Burmese pythons bisa makan tikus dewasa ukuran kecil sebagai makanan pertama mereka, Burmese pythons dewasa memerlukan kelinci sebagai makanannya, dalam pemebrian makan tidak boleh terlalu sering karena berakibat pada obesitas. Apabila memberikan makan dengan makanan beku harus dicairkan terlebih dahulu guna mengurangi resiko terlukanya ular karena makan makan yang masih beku. Sangat tidak dianjurakan memberi makan dari bianatang liar karena mungkin masih mengandung racun yang berbahaya bagi kesehatan ular.
Meskipun hewan ini termasuk binatang nokturnal (beraktifitas di malam hari), namun sanca bodo juga senang berkeliaran disiang hari. Hewan yang banyak dijadikan peliharaan ini ini mematikan mangsanya dengan cara melilit tubuhnya. Makanan kesukaan sanca bodo antara lain tikus, luwak, kera, bajing juga hewan besar seperti babi hutan, rusa dan kijang. Selain itu mereka makan pula burung dan ayam hutan.
Perawatan dan Pembersihan :
Kandang harus dibersihkan setiap hari, apa bila menggunakan indoor/outdoor carpet sangat disarankan mempunyai dua untuk dipakai bergantian, pastikan telah mencuci dan mengeringkan carpet sebelum di pakai lagi. Air yang di dalam kandang harus juga diganti setip hari guna menghindari bakteri yang mungkin masuk bersam kotoran ular. Sanagt disarankan mencuci tangan sebelum dan sesudah memegang ular.

Reproduksi
Piton Burma berkembang biak di awal musim semi, betina nya bertelur sekitar 12-36 telur rata-rata di bulan Maret atau April. Dia akan tetap dengan telur sampai mereka menetas, membungkus di sekitar mereka dan otot-ototnya bergerak-gerak sedemikian rupa untuk meningkatkan suhu lingkungan di sekitar telur hingga mencapai suhu yang dibutuhkan telur2 nya. Sesekali, bayi2 nya menggunakan gigi kecil mereka untuk memotong telur sebagai jalan keluar mereka, induk nya tidak merawatnya lagi.  Yang baru menetas akan sering tetap tinggal di dalam telur mereka sampai mereka siap melakukan sheding (ganti kulit) pertama mereka, setelah itu mereka berburu untuk mencari makanan pertama mereka.

Referensi:

* Animal Care
* www.iucnredlist.org; gembira loka.net* http://en.wikipedia.org/wiki/Burmese_Python

* courtesy gambar : www.reptileforums.com , www.reptileforums.co.uk , www.mccarthyboas.com
   www.bobclark.com .


semoga info di atas bermanfaat.....

2 komentar: